Channel Youtube Rosi Atmaja : Pembahasan soal Identitas Trigonometri

Channel Youtube Rosi Atmaja : Seri Parenting membuat kalung sendiri dari manik-manik

23/06/09

Belajar Mendengar (Sebuah De Javu Tulisan)

Kenapa judulnya De Javu Tulisan ? Sebenarnya saya pernah memposting tulisan ini tahun lalu, tapi ngga tahu kenapa pingin aja memposting ulang. yah mungkin untuk lecutan buat diri sendiri yang semakin ngga peka ini. 

Mencintai diri sindiri. Itulah fitrah kita sebagai manusia. Sadar ngga sih tiap kali kita berbicara dengan orang lain, berapa sering kita mengucapkan ‘aku’ daripada ‘kamu’. Ngga peduli apapun yang lagi dibicarakan, “Emm, Kalau aku sih….gini… gitu…”, “ Aku dulu pernah kayak gitu… anu…”, “ Kalau aku malah …..bla…bla…bla”.
Yah, bicara tentang diri sendiri emang hal yang paling menyenangkan ya ?

Saya pernah punya pengalaman curhat dengan seorang teman, karena saya pikir dia bakal kasih solusi buat saya, tapi coba tebak apa yang terjadi setelah saya cerita tentang masalah saya. …. Twwiiing…, dia malah balik menceritakan masalahnya yang menurutnya jauh lebih besar, lebih hebat, pokoknya lebih … bla..bla. benar-benar saat yang tidak tepat pikir saya. Dari situ saya kemudian lebih hati-hati kalo cari teman buat curhat, sangat sangat selektif bahkan. Coba anda bayangkan, ketika anda sedang dirundung masalah, punya suatu beban yang ingin anda keluarkan, anda ingin ada orang yang bisa memberikan masukan atau paling tidak sekedar mendengar lah. Lalu teman anda dengan tanpa berdosa malah gantian mencenceritakan perihal dirinya, perihal hidupnya… fiuuuh.

Dalam berinteraksi memang dibutuhkan suatu timbal balik. Ketika dua sahabat bertemu bisa saja saling berkisah tentang pengalaman masing-masing. Tapi ada masanya kita juga musti panda-pandai membaca situasi. Ketika ada seorang teman yang datang dengan masalah yang memberatkan punggungnya, disitulah kita ada untuk menampung keluh kesahnya, mengeringkan air matanya, give a shoulder to cry on. Menjadi tong sampah yang baik buat mereka. Disinilah kedewasaan kita dibutuhkan, dan keegoisan kita untuk sekedar mengatakan “Kalau aku … bla bla ” ditahan sebentar deh.

Sekarang coba jujur pada diri sendiri, pastinya kita bakal lebih betah ngobrol dengan orang yang antusias mendengar cerita-cerita kita, orang yang menyimak setiap detil kata yang kita ucapkan. Bahkan ketika kita mulai membual tentang kehebatan diri sendiri, dia masih tampak setia memperhatikan kita sampai tenggorokan kita kering. Bandingkan ketika berada dengan orang yang begitu banyak bicara.

Sahabat saya pernah menceritakan pengalamannya makan bareng temen-temen kerjanya. Diantara mereka ada seorang yang memang sangat ekstrovert. Selama 2 x 60 menit acara makan-makan, dan pembicaraan hanya didominasi oleh cerita-cerita si ekstrovert tentang dirinya, keluarganya, pengalamannya, apa-apa yang dia sukai, hobinya , binatang peliaraannya , bla…bla…bla… (kalo boleh saya ilustrasikan sih dari terbit matahari sampai maghrib, ngga bakal selesai … hehehe…). Dan saya bisa menebak bagaimana perasaan sahabat saya yang sangat introvert itu.
Mudah-mudahan ini bisa jadi pelajaran buat siapapun, terutama buat diri saya sendiri, buat menjadi pendengar yang baik.

Setiap pertemuan menjadi petualangan. Setiap orang menjadi pelajaran kehidupan. Yang kaya, yang miskin, yang berkuasa, dan yang kesepian, semuanya penuh impian dan keraguan sama seperti kita. Dan setiap orang memiliki kisah unik kalau saja kita bersedia mendengarkan. Betapa sering kita membiarkan kesempatan itu melewati kita. Seorang gadis yang menurut kita bisaa saja, penjual roti yang setiap hari lewat di depan rumah kita, orang orang itu memiliki cerita sama seperti kita. Dan sama seperti kita juga, mereka memimpikan akan ada orang yang mau mendengarnya.”(Chicken Soup For The Soul)

13 komentar:

  1. makasih dah mampir tempatku....
    yups... bener tuh.... diperlukan saling pengertian kalo mo curhat....
    kalo gak cocok bukannya curhat ntar malah brantem..
    ya gak....

    heheheh....

    BalasHapus
  2. hehehe...iya yah, ternyata kita eh aku suka egois juga, bukannya beri solusi sama masalah temen malah ikut2an curhat...

    BalasHapus
  3. wah, kalo saya lebih sering jadi pendengar tuh. secara saya termasuk introvert. he he he....saya ekstrovert kalo lagi nulis aja.

    BalasHapus
  4. ternyata sungguh nyebelin bgt ya orang egoiz itu?? eeemmm..
    kalo gtu, mulai skrng aQ mo belajar buat jadi Pendengar n Pembaca yg baek aja deh!! doa'in aQ ya tmen2...

    BalasHapus
  5. hmm ic curhatnya salam kenal ya :)

    BalasHapus
  6. menjadi pendengar memanag susah..kita terbiasa terbawa egoisme sendiri untuk selalu ingin bicara tanpa mau mendengar kata2 orang lain..

    BalasHapus
  7. Memang utk menjadi pendengar yang baik tak semua orang bisa melakukannya..
    Nice post !

    BalasHapus
  8. Ya setiap detik memiliki cerita sendiri dengan atau tanpa pertemuan. Pertemuan tak harus diumbar dengan lautan cerita tentang diri sendiri. Belajar mendengar, itu baik. Nice posting.

    BalasHapus
  9. Menjadi pendengar yg baik itu kunci agar kita dapat bergaul dgn siapa saja. dan dgn mendengar kita bs belajar lbh banyak daripada selalu bicara.

    BalasHapus
  10. thx dah comment..
    he...ukh, jd liat diri sendiri...
    tapi emang kyk gt ga boleh ya???
    emm...
    blh pembelaan ga?
    biasanya c kl akhirnya cerita pengalaman pribadi lbh utk ngasih solusi."jd kl aq dl kyk gn...bla...bla...trs akhirnya yg q lakukan bla...bla..."
    gt...
    jd bukan maksud utk ikut curhat jg tp lbh krn "kl yg q lakukan dl gini, jd kl mo dipakai gpp, mo enggak ya terserah sang pencurhat..."
    yah dr dl q memang bukan pendengar yang baik c...
    tp msh sll belajar utk jd pendengar yg baek kok...
    Semangat Ukh Rossi...

    BalasHapus
  11. duh dapet pelajaran berharga dari sini, makasih mba'...
    btw kayaknya lebih sulit belajar memancing orang bercerita tentang dirinya deh, dari pada belajar mendengarkan,, heuheuheu... (itu kalo aku loh mba')
    oya soal bagaimana kita kembali ke fitrah kita, aku juga masih perlu belajar banyak mba', cuma yang pasti gak mungkin dumz balik lagi menjadi bayi... :)
    yup, salam kenal juga

    BalasHapus
  12. hehehe... lebih gampang cerita daripada mendengarkan...

    BalasHapus

Jangan sungkan tinggalkan komentar anda disini agar kita dapat saling berbagi pandangan dan pengetahuan. Salam kenal, dan terimakasih telah berkunjung.