Channel Youtube Rosi Atmaja : Pembahasan soal Identitas Trigonometri

Channel Youtube Rosi Atmaja : Seri Parenting membuat kalung sendiri dari manik-manik

27/10/09

KISAH SEBATANG POHON (PART TWO)


Masih inget postingan saya yang judulnya Kisah Sebatang pohon dan Pelajaran tentang kesetiaan ? Jangan khawatir, kawan, ini bukan seri sekuelnya koq. Biarlah Sang pohon dalam tulisan terdahulu tetap bertahan dalam dekapan musim yang berangin, di lembah Korphe dengan latar puncak K2 yang berlangit ranum. (menulis tentang itu selalu bikin saya mellow ;-p )
Ini tentang nasib pohon dadap merah yang saya tanam beberapa hari lalu di samping rumah. Niatnya sih buat balas budi kepada bumi yang sudah memberi saya banyak saripati kehidupan. 
Butuh perjuangan yang keras untuk mempertahankan pohon itu. Berhubung halaman saya yang sempit, apalagi tinggal di kampung yang sangat tidak memungkinkan memperlebar jarak antar rumah. Jadilah pohon dadap merah yang baru saya tanam diprotes tetangga sebelah. Gara-garanya takut kalo besar nanti bisa rubuh menimpa rumah dia. Please deh, alasan yang really.. really unacceptable menurut saya.
Belom juga tumbuh besar, koq udah dipermasalahkan.  Bener - bener ngga habis pikir saya.
Saya yang memerjuangkan sang pohon itu habis-habisan akhirnya musti “ngalah”juga. Dari hasil sidang paripurna barengan bapak sama ibu, sang pohon dadap merah harus dicabut dari tanahnya padahal belum genap berumur 2 minggu. 

“Nanti dipindah di Drum saja”, kata Bapak.
Saya Cuma bisa merintih dalam batin. Merasa bodoh karena ngga bisa melakukan apapun. Bukan apa-apa, cuman di musim hujan kayak gini, kalo ngga ada pohon di sekitar rumah, trus banjir kan repot ? Pas musim kemarau kemarin juga rasanya panas luar biasa. Kalo ada makhluk-makhluk berklorofil pasti kan jadi lebih adem. 
Tapi ya udahlah, daripada ribut sama tetangga, ngga baik juga. Prinsip saya, ngga ada rotan akarpun jadi. Ngga boleh ditanam di halaman rumah, ya pohonnya bakal saya tanam di drum aja!!!!!!
Buat kawan -kawan, mohon doanya moga tetangga saya cepet tobat, kembali ke jalan yang benar hehe ;-p



11 komentar:

  1. Ya, saya doakan agar tetangganya Rosi cepat tobat, hehe. Belum tau dia hasil KTT di Bali ya mbak. Semoga sebatang pohonnya, meski cuma ditanam di drum, bisa memberi banyak kesejukan, sumber oksigen bagi halaman rumah mbak Rosi. Nice post.

    BalasHapus
  2. tetangga itu belom ngerti disini lg pada demam "global warming" action kali yak..hehehehe..

    nanem pohon yuk walao cuma satu (gak papa kan)..yg penting niatnya kok Ros... :D

    BalasHapus
  3. Ga ada tanah lapang, drum pun jadi. Kisah sebatang pohon yang memilukan. hehehe.

    BalasHapus
  4. Mbak Rosi benar2 seorang pencinta lingkungan nih. Salut. Aku juga doakan agar tetangga itu cepat bertobat he he...


    SELAMAT HARI SUMPAH PEMUDA

    BalasHapus
  5. Padahal kalo dipelihara, dipotongin daunnya kan ga sampe nimpa rumah tetangga ya? Tapi jgn menyerah, karena niat yg baik pasti akan bisa menghasilkan kebaikan juga!

    BalasHapus
  6. soal sebatang pohon jadi ingat drama korea yang judulnya "Endless Love". Salah satu tokoh utamanya bilang bahwa jika dia bisa bereinkarnasi, dia lebih memilih untuk menjadi pohon, karena pohon itu tidak berpindah. Dia akan tumbuh berkembang hingga akhirnya layu di tempatnya berdiri. kayaknya cocok dengan kisah ini :)

    BalasHapus
  7. iya,saya do'akan semoga bisa akur lagi dengan tentangganya .

    BalasHapus
  8. go green pak.....!

    masak kalah ma yg muda.. gituan aja

    BalasHapus
  9. ..maka aku mengunjungimu pula dg doa agar orang2 yg gak paham kelestarian pohon kehidupan itu bisa nyadar he he...

    BalasHapus
  10. waduh mbak repot juga kalau urusan sama tetangga. tapi ngalah lebih baik mbak, sekalian menghormati bapak n ibunya mbak rosi. :)

    BalasHapus
  11. cayoo..mb, di tanem di drum jg oke tuh kyake, emg kita hidup di dunia ni punya tetangga yg annoying. hadapi dengan senyuman aje.. :)

    BalasHapus

Jangan sungkan tinggalkan komentar anda disini agar kita dapat saling berbagi pandangan dan pengetahuan. Salam kenal, dan terimakasih telah berkunjung.