Channel Youtube Rosi Atmaja : Pembahasan soal Identitas Trigonometri

Channel Youtube Rosi Atmaja : Seri Parenting membuat kalung sendiri dari manik-manik

14/12/09

Negeri Van Oranje


Pernah ngga sih membayangkan ada manusia yang rela meninggalkan karir bagus dan kemapanan, demi menerima tantangan : meraih gelar Master di luar negeri “hanya” bermodalkan uang beasiswa ?
Mungkin kita bakal berpikir “Gila banget nih orang…!” Sebab kalo saya balik, faktanya kebanyakan dari kita (it means ngga semuanya loh) justru pengin menyandang gelar MSc, M.BA, LLM, PH.d, atau apapun itu demi mendapat posisi bagus di tempat kerja. Lah yang ini koq…
Tapi itulah yang terjadi pada sosok Banjar, salah satu tokoh dari Buku Negeri Van Oranje yang mungkin sudah pernah dibaca kawan blogger. Dari judulnya, kita langsung bisa menebak setting cerita berlokasi di negeri Kincir Angin Belanda.
Ditulis secara keroyokan oleh empat mahasiswa senior Indonesia yang telah makan asam garam studi di Belanda. Ceritanya ringan tapi sangat informative, bahkan ada tips-tips keren ala mahasiswa untuk mendapatkan kontrakan yang mudah dan murah. Trik tentang bagaimana mendapatkan side jobs untuk menutupi biaya hidup, info seputar sulitnya birokrasi ngurus ijin kerja, trik dapetin sepeda murah (sepeda adalah alat transportasi utama mahasiswa di sana), sampai tips supaya tesis khatam dengan predikat honorable mention!! Semuanya dikemas dalam cerita yang mengalir renyah, gurih, dan …. Delicious ( ngebayangin es krim pistachio ekstra saus caramel yang dipaparkan dengan sangat detil….tega bener… ini kriminalisasi terhadap air liur namanya !!!)



Lima tokoh utama: Banjar, Lintang, Wicak, Daus, dan Geri dengan spesifikasi karakter yang beda-beda karena memang kelimanya beda “alam’.
Alur pertemuan awal kelima sahabat tersebut memang sih terkesan dipaksakan. Apalagi roman cinta segi-lima yang melibatkan tokoh-tokohnya secara gravitasional. India bangetts !!!
Tapi deskripsi imaginatif tentang situasi kota-kota di negeri Van Oranje yang old and charming paling tidak sudah cukup menutupi kekurangan di alur cerita. Leiden yang dipenuhi bangunan tua bersejarah dan kapal-kapal antic yang melintasi Kanal Oude Rhine, atau kanal-kanal di Amsterdam yang tenang menyimpan romansa, juga taman bunga Keukenhoff yang bersemi di bulan Maret.
Informasi yang diselipkan dalam cerita pas banget untuk kawan-kawan yang berencana melanjutkan studi ke Belanda. Atau kalaupun ada yang punya planning berpetualang ala naked traveler, kayaknya buku ini oke buat jadi panduan. Sementara itu, saya pengin berkhayal dulu ciblon di Sungai Rhine yang eksotis … !!!


28 komentar:

  1. Kelihatannya menarik mbak. nanti tak liat2 di toko buku. :)
    hampir sama seperti yang akan aku alami. cuman kalau aku dalam skala yang jauh dibawahnya. hehe... saat ini aku kuliah sambil kerja. N nanti kalau sudah lulus jadi bingung, pengen nglanjutin di luar kota tapi dengan konsekuensi kehilangan pekerjaan. kalau menurut mbak gimana?

    BalasHapus
  2. aku kemaren liat buku itu di gramedia. kayaknya emang bagus sih...

    BalasHapus
  3. wah aku paling suka baca buku yg banyak menggambarkan suasana di luar negeri. Dan dari dulu aku pengen ke Keukenhoff loh!! Aku akan cari info lbh lanjut buku ini ah...
    Makasih ya mbak Rosi atas reviewnya

    BalasHapus
  4. Belum baca bukunya. Tapi kelihatannya menarik. Nice review Rosi.

    BalasHapus
  5. Hanya ini yg bisa kukatakan untuk posting ini.

    "Geri, tokoh di dalam buku itu, bukankah Gerry (aku)? Atau, sebatas orang bernama dan bernasib sama?"

    Kuberikan award bukan hanya untuk kehebatan Mba Rosi dalam membingkai hal-hal yang biasa menjadi tidak biasa. Tapi "award" sebagai yang membantu orang lain untuk menemukan dirinya yang hilang...

    Aku tidak sepintar Mba Rosi atau teman2 Mba Rosi yg lain dalam menulis atau mengumpulkan award. Tapi cukup aku menjadi sepersekian dari banyaknya followers Mba Rosi.

    BalasHapus
  6. Aku belum baca nih tapi nampaknya menarik ya. Review keren, mbak.

    BalasHapus
  7. pasti lebih asyik lagi kalo dibaca sambil ngopi di tempatku. iya nggak teman-teman?

    BalasHapus
  8. kebetulan saya sudah baca. iya, iya, keren. lucu, informatif dan inspiring. ayoooo buruan baca....bagi yang belum.
    err...itu salah satu penulisnya kakak kelas saya loh. hehehe...(nggak ada yang nanya).
    mbak rosi, boleh tukera link nggak ? boleh aja ya. soalnya sudah saya pasang. (halah...ngapain nanya). makasiiiiiiiiiiiii mbak, mbak rosi baik deh.

    BalasHapus
  9. aQ pinjem donk bukunya..!!!
    kalo boleh, ntar kapan2 aQ mampir deh kerumahe teh oci..
    rumahe masih di Jln. Kebenaran itu kan??? hee

    BalasHapus
  10. kliatannya bagus nih mbak bukunya. Saya juga pernah liat di kick andy. Jadi pengen beli...

    BalasHapus
  11. jadi beneran ngiler ke Belanda neeehh....!!

    BalasHapus
  12. huhuuu...ngebayangin Leiden kayaknya indah banget ya? nice review mbak...manteeppp, jadi pengin lsg baca nech..kemaren cuma liat doank di gramed, thanks ya mbak :)
    salam kenal, aku sekalian follow ah

    BalasHapus
  13. mbak, box followernya ga ada :( next aku mampir lg yach

    BalasHapus
  14. Review yang ok banget nih jeng.. kebayang kalau jalan2 di jembatan itu berdua aja sama pacar.. asyik kali ya...hehe

    BalasHapus
  15. wah mau dong ke sana
    mau ke Keukenhof yang bayak tulipnya...

    salam kenal..

    BalasHapus
  16. uwah.
    penasaran ma bukunya nii.
    salam kenal.

    BalasHapus
  17. Tantangan adalah sebuah panggilan hati....dan terkadang sayang bgt untuk di lewatkan....thats my opinion.....

    BalasHapus
  18. Sepertinya sangat menarik Mbak, saya blm pernah baca yg ini.

    BalasHapus
  19. Mmapir lagi mengucapkan selamat Tahun Baru Hijriah. Ada award untukmu sobat, diambil ya.

    BalasHapus
  20. Nanti kalau sudah saya baca bukunya, baru kasih comment. Saya berkunjung sahabat. Salam

    BalasHapus
  21. salam sejahtera
    kalo saya,
    saya ingin menjadi orang gila tersebut
    salam sejahtera

    BalasHapus
  22. wow sungguh suatu temopat yang indah, tapi pasti mahal yah kalo mau kesana

    BalasHapus
  23. sayang aku lebih suka baca komik n novel misteri :) tapi dari uraianmu kayaknya menarik dan bermanfaat sekali buku ini :)

    BalasHapus
  24. Ati2 neng kalo ciblon jangan lupa bawa pelampung, biar nggak kelelep, eh ya atu lagi, ati2 juga disitu banyak Hiunya..Pokoke waspada aj...Hehehe...

    BalasHapus
  25. Dear Mbak Rosi,
    Makasih banyak ya reviewnya buat NVO. Dukungan yang luar biasa, buktinya banyak teman mbak Rosi jadi pada tertarik untuk baca hehehe.

    Untuk rekan2 yang ikutan posting komen, percayalah ke Eropa gak semahal yang dikira. Apalagi kalau pakai program promo buy 1 get 1 free seperti milik kartu2 kredit ternama itu. Tiket pp Rp 10 juta bisa dibagi dua, jadi 5 juta. Trus di Eropah-nya banyak siasat jadi backpacker irit hehehe. Total jendral sama nginep, jalan2 & blanja souvenir dikit, keliling ke 2-3 kota di Eropa gak nyampe 10 juta. Mangkanya yuk nabung sambil baca Negeri Van Oranje. Biar cita2 jalan2nya kesampaian dalam waktu dekat hehehehe.

    Cheers,
    Nisa Riyadi

    BalasHapus

Jangan sungkan tinggalkan komentar anda disini agar kita dapat saling berbagi pandangan dan pengetahuan. Salam kenal, dan terimakasih telah berkunjung.